Ternayata Begini Cara Format Flashdisk yang Bermasalah (Fixed)
Ternayata Begini Cara Format Flashdisk yang Bermasalah (Fixed)

Ternayata Begini Cara Format Flashdisk yang Bermasalah (Fixed)

Siteknonews.com – Cara Format Flashdisk yang Bermasalah. Memori flash memasuki masa keemasannya karena penyimpanan optik seperti CD-ROM sedang dihapus. Contohnya adalah FlashDisk yang dapat Anda simpan di dompet. Flashdisk menjadi pilihan banyak orang. Baik itu pelajar, mahasiswa atau profesional.

Fenomena ini tidak mengherankan, karena FlashDisk memiliki sejumlah keunggulan yang tidak dimiliki oleh media lain. Mulai dari faktor bentuk yang ringkas, mudah dibawa kemana saja, dapat ditulis ulang, tahan lama, dan tentunya terjangkau. Juga, kapasitas dan kecepatan FlashDisk meningkat setiap saat.

Saat ini, sudah ada FlashDisk dalam kisaran terabyte (TB). Sedangkan kecepatan FlashDisk tercepat yang pernah ada adalah 368MB/s (baca) dan 175MB/s (tulis). Dibandingkan dengan drive penyimpanan optik terbaru, Blu-ray Disc, jumlah FlashDisk tampak jauh lebih tinggi.

Blu-ray (lapisan ganda) lebih besar dari 50GB hanya dapat bekerja dengan kecepatan tulis maksimum 4,5MB/dtk. Meskipun demikian, media optik masih digunakan sampai sekarang. Misalnya, untuk mengarsipkan album musik atau menyimpan salinan asli Windows yang dijual di toko komputer.

Berbagai jenis perangkat elektronik kini juga menawarkan dukungan langsung berupa konektor USB. Anda bisa menemukannya di pemutar audio mobil, speaker portabel, dan televisi. Oleh karena itu, FlashDisk semakin banyak digunakan secara eksklusif untuk laptop atau komputer.

Namun, memilih stik USB sebagai media data tidaklah mudah. Anda mungkin menemui kendala di titik-titik tertentu. Misalnya, jika Anda ingin menghubungkan FlashDisk ke laptop untuk membuka file di dalamnya. Sepertinya flashdisk yang anda miliki tidak dikenali oleh laptop. Kenapa ini terjadi? Temukan jawabannya di bawah ini!

Penyebab Flashdisk Tidak Bisa Terbaca di Laptop

Ada banyak faktor yang membuat flashdisk tidak terbaca saat dimasukkan ke port laptop. Berikut adalah beberapa masalah:

Port Rusak atau Kotor

Jangan terburu-buru mendiagnosis FlashDisk yang rusak, mungkin masalahnya ada di port USB di laptop Anda. Untuk melakukan ini, Anda harus membersihkan port USB terlebih dahulu. Mungkin port tidak terhubung sepenuhnya dengan pin di FlashDisk karena kotor.

Jika bersih, Anda tetap tidak dapat terhubung. Periksa ini dengan mencolokkan FlashDisk lain. Jika FlashDisk lain dapat melakukan ini, FlashDisk Anda bermasalah. Tetapi jika tidak demikian, maka port USB laptop Anda mungkin perlu diperbaiki.

Driver Flashdisk Error atau Terhapus

Penyebab lain yang mungkin adalah hilangnya FlashDisk. Ada banyak faktor yang menyebabkan hilangnya FlashDisk. Misalnya, file driver yang rusak dan kedaluwarsa serta kesalahan sistem. Untuk mengatasi masalah ini, Anda dapat menjalankan perbaikan, memperbaiki alias, dan memperbarui driver. Untuk memperbaiki FlashDisk:

  1. Buka File Explorer dengan menekan tombol Windows + E.
  2. Gerakkan kursor ke atas Flasdisk dan klik kanan.
  3. Klik Properties, pergi ke Tools dan klik Check.
  4. Klik “Disk Scan and Repair” dan tunggu beberapa menit.
  5. Cabut dan masukkan lagi Fashdisk. Jika metode ini berhasil, Anda sudah selesai. Tetapi jika tidak demikian, lanjutkan ke langkah 6 untuk memperbarui driver FlashDisk.
  6. Tekan tombol Windows + X secara bersamaan, lalu klik Device Manager.
  7. Klik pada bagian “Driver”. Temukan merek FlashDisk Anda.
  8. Klik kanan FlashDisk dan pilih Hapus.
  9. Tunggu sebentar. Matikan lampu kilat dan nyalakan lagi.
  10.  Di jendela Device Manager, scroll ke bawah dan klik Universal Serial Bus Controllers.
  11.  Temukan stik USB dengan tanda peringatan. Klik kanan driver dan klik Update Driver Software.
  12. Kemudian klik “Cari secara otomatis untuk perangkat lunak driver yang diperbarui”. Pastikan laptop anda terkoneksi dengan internet.
  13. Tunggu beberapa menit hingga muncul layar Update Completed.
  14. Cabut dari port laptop kemudian pasang lagi.

Flashdisk Terkena Virus

Jika perbaikan dan pembaruan driver tidak dibatalkan, FlashDisk mungkin terinfeksi. Bahkan jika Anda menghapus semua file di dalamnya. Bahkan, saya juga memindai beberapa jenis antivirus untuk memeriksa sisa virus atau kode berbahaya.

Entah dari mana asalnya, virusnya belum terdeteksi dan masih bisa hidup di flashdisk. Coba format untuk mengatasi masalah ini. Memformat ulang FlashDisk akan menghapusnya dan mengembalikannya ke pengaturan pabrik.

Cara Format Flashdisk

Ada empat cara untuk mencoba memformat ulang FlashDisk tanpa menggunakan aplikasi tambahan. Keempat cara tersebut adalah baris perintah, Manajemen Disk, PowerShell, dan File Explorer.

Format Flashdisk Menggunakan PowerShell

Format Flashdisk via PowerShell

Windows PowerShell, sebelumnya dikenal sebagai Microsoft Shell, menyediakan fungsionalitas pemformatan disk dengan kode. Untuk memformat FlashDisk menggunakan PowerShell, ikuti langkah-langkah berikut dengan hati-hati:

  1. Tekan tombol Windows lalu ketik “powershell”.
  2. Klik “Jalankan sebagai administrator” di sebelah kanan.
  3. Saat jendela PowerShell terbuka, masukkan kode perintah: Format-Volume -DriveLetter D -FileSystem NTFS -Full -Force
  4. Perhatikan bahwa “D” setelah huruf drive adalah lokasi FlashDisk pada notebook Current Signal Test Lokasi pada laptop Anda dapat berubah. Jadi periksa File Explorer terlebih dahulu.
  5. Yang paling rekomended adalah dengan  NTFS karena memiliki fitur yang lebih baik. Anda juga dapat memilih format lain dengan mengetik “FAT32” setelah sistem file.
  6. Setelah memasukkan kode perintah, tekan Enter dan tunggu hingga proses selesai.

Format Flashdisk via File Explorer

Cara mengelola disk dan memformat PowerShell jauh lebih ringkas daripada baris perintah. Namun, Windows memiliki metode pemformatan lain, yang paling sederhana adalah File Explorer. Begitulah caranya:

  1. Pastikan FlashDisk terhubung dengan benar ke port USB.
  2. Tekan tombol Windows + E untuk membuka File Explorer.
  3. Gerakkan kursor ke nama drive USB, lalu klik kanan mouse.
  4. Kemudian klik “Format…”.
  5. Pilih sistem file sesuai kebutuhan dan kebiasaan Anda. Kemudian atur ukuran unit alokasi ke nilai default.
  6. Kosongkan kotak centang Format Cepat di bawah Opsi Format. Kemudian klik Mulai.
  7. Akan muncul peringatan, abaikan dan klik OK. Tunggu hingga proses pemformatan selesai. Ini mungkin memakan waktu, jadi bersabarlah.

Format Flashdisk via Command Prompt (CMD)

Format Flashdisk via Command Prompt (CMD)

Untuk memformat FlashDisk dari baris perintah, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Colokkan FlashDisk ke port USB tercepat di laptop Anda.
  2. Tekan tombol Windows + R untuk membuka Run bar.
  3. Ketik “CMD” dan tekan Enter.
  4. Jika jendela CMD sudah terbuka, ketikkan diskpart dan tekan Enter. Jika muncul peringatan, abaikan saja dan pilih Yes.
  5. Ketik list disk dan tekan Enter.
  6. Ketik pilih disk 1 lalu ketik. Perhatian, “Select Disk 1” mengacu pada FlashDisk yang dipilih. Apakah laptop Anda drive 2, drive 3 dll. Saya dapat melihat. Jadi berhati-hatilah untuk tidak membuat kesalahan.
  7. Ketik Clean dan tekan Enter. Tunggu sebentar.
  8. Ketik Create Partition Primary dan tekan Enter.
  9. Ketik format fs = ntfs dan tekan Enter.
  10. Tunggu dengan sabar hingga 100%.
Trending:   Cara Menonaktifkan WA (WhatsApp) Tanpa Perlu Uninstall

Format FlashDisk Via Disk Management

Format FlashDisk Via Disk Management

Memformat Flash melalui CMD bisa jadi lebih rumit. Atau, Anda dapat mencoba metode lain melalui Manajemen Disk. Berikut adalah beberapa langkah yang perlu Anda ikuti untuk memformat FlashDisk melalui Manajemen Disk:

  1. Sambungkan FlashDisk ke port USB tercepat. Jika FlashDisk dan port laptop Anda mendukung USB 3.0, cukup colokkan.
  2. Tekan tombol Windows dan ketik “manajemen disk”.
  3. Klik menu “Buat dan format partisi” di bagian atas.
  4. Klik kanan FlashDisk yang ingin diformat, lalu klik “Format…”.
  5. Pilih sistem file yang diinginkan. Yang paling rekomended adalah menggunakan NTFS karena memungkinkan transfer file individu yang lebih besar dari 4GB. Namun, jika pekerjaan Anda tidak memerlukan transfer file besar, cukup pilih FAT 32.
  6. Biarkan bidang Ukuran Unit Alokasi pada nilai standarnya. Nonaktifkan Quick Format dan yang berikut ini. Lalu klik Oke.
  7. Tunggu akhir. Anda dapat melakukan tugas lain di laptop sambil menunggu.

Penutup

Demikian penjelasan kenapa flashdisk tidak terbaca oleh laptop dan cara memformatnya. Pemformatan adalah upaya terakhir saat pemindaian, perbaikan, dan pembaruan driver gagal. Namun, perlu diperhatikan bahwa keempat metode pemformatan di atas adalah format umum yang membutuhkan waktu untuk diselesaikan.

Untuk cara format flashdisk via Disk Management dan File Explorer sebenarnya bisa memilih opsi quick format. Tetapi opsi format cepat mengabaikan pencarian bad sector yang mungkin ada di FlashDisk. Pengecekan bad sector penting untuk mencegah file yang tersimpan di flashdisk rusak. Pemindaian bad sector juga mengembalikan struktur memori flash seperti semula.